Gila Babi! Beli Buku Sebuah Boleh Pergi Travel dengan RM7000

Pasaran buku Malaysia sudah menurun jumlah pembeli bukunya. Menurunnya jumlah pembeli buku bermakna merosotnya kualiti pembaca di Malaysia, betul kah? anda jawab sendiri. Penerbit-penerbit baru pada tahun 2015-2016 lahir bagai cendawan selepas hujan. Satu sisi untuk pemerhati industri buku di Malaysia, ia adalah berita yang baik. Pada sisi yang lain ia sangat membimbangkan. Hingga akhirnya nanti ia akan menjadi buku lambak di pasaran tanpa kualiti … Continue reading Gila Babi! Beli Buku Sebuah Boleh Pergi Travel dengan RM7000

Fahaman Kepedulian Dalam Novel Republik Sungai Golok

Novel yang bukan sekadar novel, itu yang kita cari. Novel yang dibangunkan bersama fahaman kepedulian adalah novel yang merentas zaman. Walaupun zaman beubah, hakiakt novel ini masih kekal dan tidak mati. Republik Sungai Golok adalah novel yang mempunyai fahaman kepedulian. Kepedulian yang dimunculkan melalui sikap dan watak. Fatimah, Ahmad, Ramlee, Irfan dan Faisal adalah antara watak yang dibangunkan dari fahaman kepedulian. Fahaman kepedulian tentang feminin … Continue reading Fahaman Kepedulian Dalam Novel Republik Sungai Golok

Peperangan Budaya dalam Teks Sastera Kanak-Kanak

Miss KPOP Lawan Che Mek Molek, pertama kali membaca judulnya, kita sudah tahu penulis cuba membawa ‘peperangan’ antara budaya dua negara, Korea lawan Malaysia. Penulisnya Ain Maisarah dan Hazira Hanapi KPOP adalah kebudayaan hiburan yang baru (kita sebutkan ia bukan asal tradisi Korea). Manakala Che Mek Molek, nama untuk sejenis kuih asal dari negeri Kelantan, Malaysia. Apa yang penulis cuba angkat bukanlah sejarah kuih itu ataupun … Continue reading Peperangan Budaya dalam Teks Sastera Kanak-Kanak

Orang Tidak Masuk Universiti Menulis Sejarah

HAMKA yang lahir dari tanah Nusantara antara ulama yang meletakkan dirinya dalam kancah intelektual. Kita sedia maklum, HAMKA yang sudah menulis berpuluh buku bukanlah seorang yang berkelulusan dari universiti yang bersistem (malah yang bersistem sehingga sistem telah mereputkan intelektual ke dalam tangan kekuasaan). Sharif Shaary memberitahu hakikat intelektual bukanlah seorang yang berkelulusan dari universiti; Belajar di universiti bukan jaminan seseorang boleh menjadi intelektual, seorang intelektual … Continue reading Orang Tidak Masuk Universiti Menulis Sejarah

Kritik halus para penulis cerpen dari Thailand 1969-1985 (Bhg 2)

Nyawa dan Darah Daging oleh Phaitun Than-ya Cerita tentang sebuah keluarga yang dihuni oleh dua wanita, ibu yang sedang mengandung dan seorang anak perempuan yang masih gadis. Wanita ini ditinggalkan suaminya setelah beberapa tahun berkahiwn. “Akibat cinta , perkara-perkara yang akan berlaku pada hari-hari muka itu semuanya dianggap aman, senang dan indah bak kelopak-kelopak mawar  yang mempesonakan dan menarik sesiapa sahaja yang ingin menikmatinya.” Suatu hari, … Continue reading Kritik halus para penulis cerpen dari Thailand 1969-1985 (Bhg 2)

Kritik halus para penulis cerpen dari Thailand 1969-1985 (Bhg 1)

Lebah oleh Assiri Thammachot Cerita mengenai sebuah keluarga yang dilengkapi dengan seorang ibu dan dua orang anak lelaki. Wanita (Ibu) ini membaca kehidupan melalui kepercayaan terhadap buku tilikan nujum. Suatu hari, lebah hinggap dan membuat sarang di hadapan rumahnya. Beliau percaya dari buku nujum tersebut jika hal tersebut berlaku maka keluarganya akan ditimpa malang. Kemudian, beliau jatuh sakit sehingga tidak mampu berbuat apa-apa kerja. Anak lelakinya … Continue reading Kritik halus para penulis cerpen dari Thailand 1969-1985 (Bhg 1)