Gila Babi! Beli Buku Sebuah Boleh Pergi Travel dengan RM7000

Pasaran buku Malaysia sudah menurun jumlah pembeli bukunya. Menurunnya jumlah pembeli buku bermakna merosotnya kualiti pembaca di Malaysia, betul kah? anda jawab sendiri. Penerbit-penerbit baru pada tahun 2015-2016 lahir bagai cendawan selepas hujan. Satu sisi untuk pemerhati industri buku di Malaysia, ia adalah berita yang baik. Pada sisi yang lain ia sangat membimbangkan. Hingga akhirnya nanti ia akan menjadi buku lambak di pasaran tanpa kualiti … Continue reading Gila Babi! Beli Buku Sebuah Boleh Pergi Travel dengan RM7000

Yuran Tapak Pesta Buku Selangor Mahal, Pengunjung Tak Sampai 10%

  “Paling tak masuk akal, yuran tapak dah nak sama dengan harga yuran PBAKL, sedangkan jumlah pengunjung tak sampai 10% daripada jumlah pengunjung PBAKL.” ZF Zamir memuat naik status facebooknya pagi ini tentang Pesta Buku Selangor yang berlangsung bermula semalam sehingga 7 ogos 2016 ini. Selain yuran mahal dan jumlah pengunjung yang sedikit, beliau juga mempersoalkan tentang promosi acara ini yang tidak meliputi kebanyakan kawasan … Continue reading Yuran Tapak Pesta Buku Selangor Mahal, Pengunjung Tak Sampai 10%

Peperangan Budaya dalam Teks Sastera Kanak-Kanak

Miss KPOP Lawan Che Mek Molek, pertama kali membaca judulnya, kita sudah tahu penulis cuba membawa ‘peperangan’ antara budaya dua negara, Korea lawan Malaysia. Penulisnya Ain Maisarah dan Hazira Hanapi KPOP adalah kebudayaan hiburan yang baru (kita sebutkan ia bukan asal tradisi Korea). Manakala Che Mek Molek, nama untuk sejenis kuih asal dari negeri Kelantan, Malaysia. Apa yang penulis cuba angkat bukanlah sejarah kuih itu ataupun … Continue reading Peperangan Budaya dalam Teks Sastera Kanak-Kanak

Orang Tidak Masuk Universiti Menulis Sejarah

HAMKA yang lahir dari tanah Nusantara antara ulama yang meletakkan dirinya dalam kancah intelektual. Kita sedia maklum, HAMKA yang sudah menulis berpuluh buku bukanlah seorang yang berkelulusan dari universiti yang bersistem (malah yang bersistem sehingga sistem telah mereputkan intelektual ke dalam tangan kekuasaan). Sharif Shaary memberitahu hakikat intelektual bukanlah seorang yang berkelulusan dari universiti; Belajar di universiti bukan jaminan seseorang boleh menjadi intelektual, seorang intelektual … Continue reading Orang Tidak Masuk Universiti Menulis Sejarah